ITIL Certification

Cerita Dewasa Perawan Anak Kecil

ITIL Review
Cerita Dewasa Perawan Anak Kecil - Cerita Sex Perawan - Kulihat Sonya merengut, tapi ia menurutiku. Setelah makan siang kusuruh Sonya untuk istirahat, sementara aku menyendiri di kamarku, merenung. Terjadi perang batin dalam jiwaku apakah yang harus aku lakukan, hal ini sangat gila dan beresiko tinggi dan bisa menghancurkan seluruh masa depanku dan Sonya. Aku yang sudah sangat dipercaya oleh keluarga ini akankah menjadi penghancur? Akankah aku juga akan menjadi salah satu aktor realita yang membintangi berita-berita pemerkosaan anak kecil?

Cerita Dewasa Perawan Anak Kecil


Apa yang harus kuperbuat dengan Sonya nanti malam? Tidak terasa waktu sudah menunjukkan pukul lima sore dan aku harus pergi ke luar untuk membeli makan malam untuk kami berdua. Kulihat Sonya masih tertidur, dan setelah kukunci semua pintu aku berangkat untuk membeli makan malam dan setelah itu aku menuju ke rumah temanku untuk meminjam film porno barat yang ia miliki, setelah itu aku pulang. Sesampainya di rumah, kulihat Sonya sudah bangun, dari rambutnya yang sebatas bahu kulihat agak basah pertanda ia baru mandi.
"Abaang.. dari mana, kok Sonya ditinggalin sendirian, takuut nih!" kata Sonya manja.
"Aduuh Sonya sayang, abang baru beli makan malam buat Sonya dan abang juga pinjam film baru buat Sonya belajar nanti" kataku.
"Liaat doong baang!" kembali sonya berkata dengan manja yang membuat darahku berdesir.
"Ssst.. liatnya nanti aja sekarang kita makan dan setelah itu Sonya kerjakan dulu semua tugas rumah untuk sekolah besok!"perintahku.
"Yaah abaang!" kata Sonya kecewa.
"Eeeit, inget lho Sonya harus nurut sama abang soalnya kalau tidak, abang tidak jadi deh ngajarinnya" jawabku sambil mengibas-ngibaskan keping VCD porno itu. "Iya deh bang, Sonya mau nurut kok!" jawab Sonya sambil merengut. "Nah, begitu dong Sonya cantik!" jawabku sambil tersenyum. Selama makan malam aku masih terus berpikir, jantungku berdegup kencang, aku merasa kebingungan..apa yang harus aku lakukan. Setelah makan aku menemani Sonya di ruang tengah untuk membantunya mengerjakan tugas rumahnya dan aku juga mengerjakan tugas rumahku, tapi aku benar-benar tidak bisa konsentrasi.

Sekitar pukul 19.45 tiba-tiba, Sonya bertanya padaku, "Bang incest itu apa sih?"
"Hey, dari mana kamu dapat kata-kata itu?" tanyaku terperanjat.
"Dari TV, kalo perkosaan itu apa bang?" kembali Sonya bertanya.
Ini pasti pengaruh tayangan TV itu, pikirku.
"Wah, akan abang jelaskan saat belajar nanti, tapi yang jelas perkosaan punya pengaruh yang sangat buruk bagi anak perempuan dan abang harap tidak boleh sampai terjadi sama Sonya ataupun Tia, eh ngomong-ngomong sudah selesai belum tugasnya?" tanyaku.
"Sudah bang, dan sekarang Sonya siap belajar seperti yang di film" kata Sonya meyakinkanku.
"Eeh.. ehm.. iya, s.. sekarang beresin dulu semua bukunya sementara abang nyiapin filmnya" jawabku dengan suara yang bergetar menahan nafsuku yang sudah mulai meningkat.
Sejujurnya, aku sangat menyayangi Sonya dan Tia sehingga tidak pernah terpikir untuk berhubungan seks dengan mereka, tapi.. setelah lama aku berpikir tentang kejadian yang memang salahku pada awalnya ini, sudah kepalang basah.. aku harus melakukannya dengan sangat hati-hati.. Segera aku membawa film yang tadi kupinjam, bantal serta guling ke ruang tengah lalu kutaruh di karpet di depan TV agar menontonnya jadi lebih nyaman dan segera kunyalakan film pornonya.
"Sonya, ini film yang baru kamu harus perhatikan baik-baik nanti kalau sudah selesai kita sambung ke film yang udah Sonya liat tadi siang, setuju?" tanyaku.
"Setuju bang" jawab Sonya.

Kuminta Sonya untuk duduk diatas guling yang kusediakan di depan TV untuk dapat memperhatikan setiap adegan di film itu dengan baik sementara aku duduk persis di sampingnya untuk memberikan pengertian dari film yang ia lihat. Adegan awal dari film diperlihatkan dua orang wanita bule yang cantik yang sudah telanjang bulat saling berciuman dengan mesranya, saling menghisap lidah pasangannya. Aku melirik ke arah Sonya yang begitu serius memperhatikan adegan indah tadi lalu pada adegan berikutnya salah seorang wanita itu membenamkan wajahnya diantara selangkangan wanita pasangannya.

Pengambilan gambarnya cukup bagus karena adegan tadi di close-up sehingga Sonya dan aku dapat melihat jelas apa yang dilakukan oleh wanita tadi dengan selangkangan pasangannya. Ia dengan lahapnya menghisap dan menjilati vagina pasangannya.
Adegan itu aku pause untuk menjelaskan pada Sonya, "Ini namanya oral sex atau kita singkat "os", rasanya nikmaat sekali, kalau Sonya mau, bilang sama abang bahwa Sonya mau di "os", mau coba Sonya?" tanyaku.
Sonya terlihat mengangguk pelan sambil tersipu tetapi kemudian dia bertanya,"Bang, kenapa kok yang mainnya cewek sama cewek?" tanya Sonya antusias.
"Pertama, itulah yang disebut lesbian dan kedua, karena indah dan aman" jawabku.
"Indah? Maksudnya?" tanya Sonya kembali.
"Menurut Sonya cewek-cewek di film itu cantik atau jelek?" tanyaku.
"Cantik!" jawab Sonya.
"Yak betul, cantik seperti Sonya.. ingatlah bahwa kecantikan perempuan itu sangatlah indah" jawabku.
Kembali Sonya tersenyum, "lalu kenapa aman?" tanya Sonya lagi.
"Jawabannya setelah kita nonton adegan selanjutnya ya!"kataku.

Adegan pun berlanjut dengan tak lama kemudian ada seorang laki-laki besar muncul dihadapan kedua wanita tadi. Ia segera membuka seluruh pakaiannya dan memperlihatkan burungnya yang besar itu pada kedua wanita tadi. Wanita-wanita itu terlihat saling berebutan untuk menghisapi burung laki-laki itu. Laki-laki itu kemudian merebahkan seorang wanita tadi di kasur dan memasukkan burungnya ke dalam vagina si wanita sementara wanita yang satu lagi menciumi bibir si wanita yang tengah di garap itu.

Aku kembali mem-pause adegan itu dan Sonya bertanya padaku, "Abang apa itu, kok burungnya di masukin ke.." aku segera memotong kata-kata Sonya, "lubang vagina itu namanya Sonya, Sonya juga punya dan inilah yang dinamakan hubungan seksual yang indah itu Sonya"
"Apa nanti burung abang akan dimasukkan ke vagina Sonya? Sakit ngga bang?" tanya Sonya.
Aku mulai melihat ada mimik kecemasan di wajahnya.
"Tenang Sonya, tentu saja tidak sakit, malahan terasa nikmaat sekali buat abang dan buat Sonya, nanti kita praktekkan, sabar ya sayang" kataku meyakinkannya.

Aku agak mempercepat adegan itu sampai pada adegan di mana laki-laki itu akan berejakulasi, dengan cepat ia mengeluarkan burungnya yang basah oleh cairan vagina wanita yang ia garap dan mengarahkannya ke wajah kedua wanita yang telah siap menunggu dengan mulut menganga.
"Bang laki-lakinya mau ngapain?" tiba-tiba suara Sonya memecah kesunyian.
"Perhatikan baik-baik Sonya!" jawabku.
Pada adegan itu terlihat wanita yang hanya menciumi teman wanitanya yang tengah digarap tadi, mengocok batang burung si lelaki sambil mulutnya menghisapi kepala burung tersebut, dan tak berapa lama.. croot.. croot.. croot.. menyemburlah cairan putih kental dari burung si lelaki kearah wajah dan mulut wanita tadi. Cairan sperma yang meleleh dari wajah wanita yang sedang menyedotnya juga tumpah sebagian kewajah dan mulut yang menganga serta lidah yang menjulur keluar dari wanita yang digarap laki-laki tadi.

Setelah semprotan spermanya habis, wanita yang menyedot sebagian besar sperma di dalam mulutnya tadi segera membaginya dengan wanita pasangannya dengan cara melelehkan cairan kental putih itu tumpah keluar perlahan dari mulutnya agar jatuh tepat di lidah dan dalam mulut wanita itu. Aku kembali menghentikan adegan tadi agar Sonya dan aku bisa membahas dan melihatnya dengan lebih jelas lagi.
"Iih.. bang, kok cewek-cewek itu mau sih dikencingin sama laki-laki itu?" Sonya bertanya.
"Sonya, itu bukan sembarang kencing sayang, itu sperma namanya dan sangat dibutuhkan dan disukai oleh banyak wanita, rasanya kalau kata teman-teman cewek abang sangat enak dan harganya mahal kalau dijual. Cewek-cewek di film itu beruntung dikasih yang gratis sama laki-laki itu, entar Sonya juga kalau mau pasti abang kasih gratis ngga usah takut, soalnya abang sangat sayang sama Sonya" kembali gadis mungil yang cantik dan sexy itu tersenyum manis.
Adegan pesta bagi-bagi sperma antar wanita tadi aku putar ulang 3 kali, agar Sonya bisa lebih menikmatinya.

Adegan selanjutnya ternyata adegan sado masochist di mana laki-lakinya membawa cambuk dan mencambuki si wanita yang tengah digagahinya. Dengan cepat aku langsung mematikan VCD itu karena teriakan-teriakan si wanita yang kesakitan tadi sangat mempengaruhi Sonya yang segera menutup wajahnya dengan kedua tangannya. Setelah kumatikan TV dan playernya aku langsung memeluk Sonya untuk menenangkannya.

"Sonya jangan takut ya manis, itulah sebabnya mengapa abang bilang kalau hubungan sex sesama wanita itu indah dan aman karena banyak sekali laki-laki yang jahat dan yang kamu lihat barusan itu adalah pemerkosaan, kamu mengerti sekarang cantik?" kulihat ia mengangguk.
"Abang memperlihatkan kejahatan tadi pada Sonya agar setelah Sonya belajar seks sama abang, Sonya tidak lalu mencari teman laki-laki apakah pacar Sonya atau siapapun dia untuk lalu Sonya ajak main seks karena hal itu sangatlah berbahaya bagi gadis cantik sepertimu, mereka bisa memukulimu, menyakitimu, membuatmu hamil lalu meninggalkanmu begitu saja" kataku.
"Apa? hamil Bang?" tanya Sonya.
"Iya sayang, karena itulah abang tidak ingin kamu berhubungan seks dengan laki-laki manapun sebelum kamu menikah, supaya Sonya tidak disakiti dan jika pacar Sonya nanti mengajak Sonya untuk main seks padahal Sonya dan dia belom menikah atau hanya memberi Sonya janji-janji menikah sebaiknya putuskan saja sebelum Sonya disakitinya seperti yang sudah Sonya lihat" kataku lagi.
Aku melihat jam di dinding dan ternyata menunjukkan pukul 22.00. Aku bertanya pada Sonya, "Abang lihat Sonya sudah cape, sekarang Sonya mau istirahat atau mau terusin belajar praktek main seksnya?" tanyaku.
"Kayaknya besok aja ya bang, soalnya Sonya ngantuk banget" jawab Sonya.
Dengan tersenyum aku mencium bibir Sonya dengan lembut, sementara tanganku masuk ke dalam celana piyamanya meraba bagian kemaluan Sonya yang masih ditutupi celana dalamnya yang ketika kusentuh dengan jariku.. wah sudah basah yang berarti ia terangsang hebat saat menonton tadi.

Sentuhanku membuat Sonya agak terkejut, lalu aku berkata, "Abang lepas saja celana dalammu ya soalnya sudah basah" Sonya menolak pada awalnya, "ah abang, Sonya khan malu" kemudian kujawab, "Sonya tidak perlu malu sama abang, khan di sini tidak ada siapa-siapa lagi".
Saat celana dalam putih itu sudah kulepas, darahku kembali mendidih.. ingin rasanya langsung kuterkam dan nikmati gadis kecil yang cantik dan menantang ini, tapi sekuat tenaga aku menahan nafsuku itu dan akhirnya dengan susah payah aku berhasil memakaikan celana dalam yang masih bersih untuknya dan celana piyamanya lalu kugendong dia ke tempat tidur. Aku duduk di sampingnya setelah menyelimutinya sambil membelai lembut rambutnya. Tak berapa lama ia pun tertidur dengan pulasnya.

Aku memperhatikan wajahnya, uuhh.. cantik sekali! Setelah itu akupun keluar untuk membereskan ruang tengah setelah itu ke kamar mandi untuk.. biasa, soalnya jika tidak kukeluarkan, bisa gila aku dibuatnya.. lalu tidur.Keesokan paginya setelah sarapan dan bersiap, aku mengantar Sonya ke sekolahnya lalu berangkat ke sekolahku. Sepulang sekolah aku membeli persiapan makan siang serta makan malam biar sekalian. Sesampainya di rumah kudapati Sonya telah berada di ruang tengah sambil menonton film kartun kesukaannya.
Melihatku pulang, ia menyambutku dengan ceria dan dengan manja berkata, "Abang kok baru pulang, Sonya sudah menunggu abang dari tadi".
"Maaf ya, abang telat tapi ini abang bawakan makan siang, kita makan yuk!" ajakku.
Setelah makan siang kusuruh Sonya untuk ganti baju dan tidur siang supaya nanti malam ia sudah segar dan siap mengerjakan PR-nya.

Malam harinya, selepas makan malam kembali aku menemaninya mengerjakan tugas rumahnya dan setelah selesai aku segera masuk ke kamarku dan menutup pintunya sementara Sonya masih membereskan buku-bukunya. Aku sengaja meninggalkannya karena sebenarnya aku tidak ingin mempraktekkan apa yang aku ajarkan padanya kemarin secara lebih jauh dan aku berharap dia juga merasa begitu agar semuanya tetap aman dan damai. Aku juga merasa yakin bahwa Sonya akan memegang janjinya untuk tetap merahasiakan hal ini.

Kira-kira 15 menit aku berada di kamarku, tak lama terdengar ketukan dan suara Sonya memanggilku, "Abaang.. abang kok udah tidur sih?"
Segera aku menuju ke pintu dan membukanya, "Eh.. ada apa Sonya?" tanyaku.
"Abang kan janji mau nerusin pelajaran yang kemarin yaang "os" itu lho" katanya dengan pelan sambil agak menunduk.
"Apa boleh buat.. kalau sudah begini, terpaksa harus kuhadapi!" pikirku.
Aku kemudian mengangkat dagunya perlahan agar ia bisa menatapku, "Apa Sonya sudah siap?" tanyaku.

Sonya mengangguk pelan.
"Apa Sonya pernah melakukan seperti yang Sonya lihat di film sebelum ini?" Tanyaku lagi.
Ia menggeleng.
"Waah.. hebat, masih sangat murni nih cewek" pikirku.
"Baik, kita mulai tapi Sonya harus selalu menepati janji-janjinya yaa!" pintaku.
Ia kembali mengangguk.
"Nah, coba julurkan lidahmu seperti ini!" kataku mencontohkan.

Kulihat ia agak bingung tapi ia ikuti juga menjulurkan lidahnya. Setelah lidahnya menjulur keluar aku segera menempelkan ujung lidahku dengan lidahnya. Sonya agak terkejut tapi lalu ia tersenyum. Segera kuangkat dengan gemas tubuh gadis kecil nan cantik itu ke atas tempat tidurku, lalu kuminta ia membuka baju dan celana piyamanya kecuali celana dalamnya yang kali ini berwarna pink itu. Kurebahkan ia di tempat tidurku dan kuatur posisi pinggulnya agar lebih terangkat dengan meletakkan guling di bawahnya.

Bersambung :
Itil Foundation